Cetusan Warna

1 Mar

Oleh Farihad Shalla Mahmud dan Zaidi Mohamad
bhnews@bharian.com.my

Faizal Tahir, Scha Alyahya, Liyana Jasmay dan Ainul Aishah mahu melaram sakan di permaidani merah ABPBH 2009 pada 4 April dengan busana sentuhan pereka muda dan aksesori Habib Jewels

‘Oh warna-warna, pada dunia, ku terpesona, kau teristimewa’

BEGITULAH antara lirik lagu Warna yang dinyanyikan bekas finalis Bintang Idola Berita Harian 2008, Syazwani ketika majlis sidang media ketiga Anugerah Bintang Popular Berita Harian (ABPBH) 2009 berlangsung di Palace Of The Golden Horses, petang Rabu lalu.

Melodi yang pernah dipopularkan Datuk Sheila Majid itu menggambarkan keindahan warna, sekali gus menterjemahkan erti warna dalam kehidupan seharian.

Betapa dekatnya warna dengan kita sehingga perasaan pun boleh digambarkan menerusi warna. Dan kerana istimewanya warna dalam kehidupan manusia membuatkan ABPBH 2009 mengangkat konsep cetusan warna sebagai tema pilihan tahun ini.

Mengulas pemilihan tema itu, Pengerusi Jawatan Kuasa Pengelola ABPBH 2009, Hanizam Abdullah berkata tema itu menjadi pilihan kerana ia mampu memberi kelainan kepada majlis berprestij itu serta menguji daya kreativiti pereka fesyen untuk menghasilkan rekaan terbaik.


WARNA rekaan ini menarik dan menepati tema ABPBH 2009, tetapi fesyen begini tidak sesuai dan nampak kelakar untuk digayakan artis kerana ia kelihatan seperti pakaian badut.

“Tema yang dipilih itu memberi peluang kepada pereka untuk bermain dengan warna sekali gus menterjemahkannya mengikut kreativiti masing-masing. Mereka bebas sama ada mahu mengikut konsep moden atau tradisional. Itu semua terpulang kepada mereka asalkan tidak lari dari konsep tuksedo untuk lelaki dan gaun petang yang glamor untuk artis wanita,” kata Hanizam yang juga Pengarang Hiburan Berita Harian ketika ditemui pada majlis pra kemuncak ABPBH 2009.

Sebelum ini, katanya ABPBH pernah menobatkan khazanah seni budaya Melayu dengan mempromosikan penggunaan batik dan tenunan menerusi busana yang digayakan finalis pada malam kemuncak ABPBH 2008.

Kelainan konsep yang ditonjolkan membuatkan ramai artis bersetuju dan menyambut baik tema cetusan warna yang diperkenalkan dalam penganjuran Anugerah Bintang Popular Berita Harian (ABPBH 2009) pada tahun ini. Tahun ini juga menyaksikan kebangkitan pereka fesyen baru bersaing dengan pereka fesyen lama bagi merebut gelaran Anugerah Pereka Fesyen Popular.

Cetusan warna itu sendiri bakal menterjemahkan keupayaan dan kreativiti pereka fesyen dalam memastikan gaya finalis dan selebriti yang akan hadir memeriahkan kemuncak ABPBH 2009 pada 4 April nanti. Tahun ini juga menyaksikan peningkatan jumlah pereka fesyen yang bakal terbabit mencecah lebih 30 orang.


SACHA dan Liyana turut bergaya dengan baju rekaan Rizman Ruzaini dan aksesori tajaan Habib Jewels.

Tahun lalu lebih 25 orang pereka fesyen terbabit dan tahun sebelumnya sewaktu anugerah ini diperkenalkan ia hanya membabitkan 18 orang. Apapun, berbalik kepada cetusan warna ini, diharap konsep dan pemahaman pereka fesyen serta artis yang bakal melaram mengikut tema ini lebih jelas supaya ia tidak tersasar.

Mainan atau kombinasi warna tidak kira hanya pada satu warna atau pelbagai mampu memberi dimensi kepada refleksi warna yang dipersembahkan. Gandingan Faizal Tahir, Scha Alyahya, Liyana Jasmay (LJ) dan Ainul Aishah ini jelas menepati tema yang dipilih pada tahun ini.

Persalinan rona merah menjerit rekaan Rizman Ruzaini sangat melekat di tubuh Scha dan LJ. Ia sekali gus memaparkan aura hebat dua pelakon ini. Padanan hitam merah juga begitu tersendiri apabila digayakan Ainul Aishah dan Faizal Tahir. Faizal menggayakan rekaan Hazwani Osman manakala Ainul pula sentuhan Anizam Yusof.

‘Tak salah cuba sesuatu yang baru’

“APABILA penganjur memutuskan untuk memilih cetusan warna sebagai tema, saya rasa itu sesuatu yang menarik kerana belum pernah ada majlis anugerah yang berkonsepkan sedemikian. Biasanya mereka lebih senang memilih warna penuh misteri iaitu hitam untuk menjadi tema. Kalau kita lihat, kumpulan muzik dari luar negara sendiri sudah mula berani menggayakan pakaian yang berwarna -warni.

“Secara peribadi, saya sebenarnya lebih selesa menggunakan warna yang tidak begitu garang seperti warna tanah untuk pakaian saya. Apapun, saya percaya pereka saya Hazwani lebih mengetahui apa yang terbaik untuk saya. Tak salah kalau kita nak cuba sesuatu yang baru,” kata Faizal yang semakin pulih dari sakit kaki.

Fotografi segera ini sebenarnya berjalan dengan pantas disaksikan langit biru berlatarkan lokasi pilihan, Hotel Palace of the Golden Horses. Menambah seri tiga bunga, mereka cukup anggun mengenakan tajaan Habib Jewels. Sesekali Faizal yang sudah bergelar bapa kepada tiga orang anak ini mula mengusik tiga dara pingitan itu.

Lagak Faizal kononnya seperti aktor Hollywood Tom Cruise dan Scha pula dianggapnya seperti bekas isterinya, Nicole Kidman kerana faktor ketinggian. Manakala LJ pula seperti isterinya Katie Holmes dan Ainul pula seperti Penelope Cruz yang pernah dicintainya.

Beralih kepada Scha, calon Pelakon TV Wanita Popular ini menyifatkan tema yang dipilih pada tahun ini cukup istimewa dan akan menjadi lebih menarik jika bijak mengadukan warna. Selain menjadi finalis akhir ABPBH 2009, Scha juga akan memikul mandat sebagai penyampai trofi pada malam itu.

Barangkali Scha harus mula memikirkan dua persalinan yang perlu digayakan nanti. Selepas menggunakan khidmat Anizam Yusof pada ABPBH 2008, tahun ini teman rapat kepada Awal Ashaari ini memilih Rizman Ruzaini. Hip difahamkan Scha mengintai peluang itu sejak hujung tahun lalu.

“Selepas memberi peluang kepada pereka fesyen baru tahun lalu, Scha ingin beralih arah pula kepada pereka fesyen yang semakin meningkat naik. Selain Scha, Datuk Siti Nurhaliza, Liyana Jasmay dan Dafi juga sudah mengesahkan untuk mengenakan rekaan Rizman Ruzaini.

“Scha sangat teruja dengan tema pada tahun ini dan pelbagai konsep boleh dilahirkan daripada warna. Ideanya sangat menarik dan apa juga tema yang diketengahkan secara tak langsung mencabar kreativiti pereka fesyen dan pemakainya untuk memastikan ia kelihatan sempurna di permaidani merah dan pentas utama,” kata anak kelahiran Sungai Petani itu.

Mahu pasti busana nampak hidup

SEPERTI mana artis lain, LJ turut teruja dan gembira dengan pemilihan tema kali ni. LJ turut bersetuju dengan pandangan Scha. Calon kategori Pelakon Filem Wanita Popular yang baru saja muncul dengan filem Niyang Rapik ini percaya setiap tema yang ditetapkan bukan penghalang atau batasan untuk terus berkarya dalam fesyen.

“Warna dengan sendirinya membolehkan kita mempelbagaikan gaya. Ia boleh jadi apa saja. Penggunaan banyak warna juga contohnya seperti pelangi boleh diterima dek akal jika kena pada fabrik dan konsepnya. Ketika menghadiri Anugerah Juara Lagu awal tahun ini, saya mempraktikkan idea warna yang pelbagai.

“Bagi saya, pemakai dan pereka perlu seiring untuk memastikan ia nampak sempurna di mata yang memandang. Pemakai juga perlu bijak memastikan busana yang dipakai nampak hidup. Tahun ini saya meletakkan kepercayaan kepada Rizman untuk mereka pakaian saya,” katanya yang turut akan terbabit dalam sebuah persembahan istimewa pada malam kemuncak ABPBH 2009.

Sementara itu, Ainul Aishah juga tumpang seronok dan berkongsi keterujaan yang sama. Ini kerana ABPBH tahun ini dia bukan saja hadir sebagai tetamu yang memeriahkan majlis, sebaliknya buat julung kalinya pelakon berkulit hitam manis ini akan menyanyi di pentas berprestij itu.

“Saya sendiri tak sangka nama saya akan dipilih Berita Harian untuk membuat persembahan. Pada masa yang sama, saya juga gementar. Semestinya peluang ini tidak akan dihampakan. Saya akan cuba membuat persembahan itu nanti dengan sebaik mungkin,” katanya yang bakal menggayakan busana rekaan Anizam Yusof.

INFO: Anugerah Pereka Popular

Lebih 30 pereka fesyen yang turut serta. 22 daripadanya ialah pereka baru dan selebihnya ialah pereka yang pernah terbabit sejak anugerah ini diperkenalkan.

Antara muka baru tahun ini seperti Jezmine Zaidan (mereka pakaian untuk Intan Ladyana), Azurawaty Nawi (Noorkhiriah), Diana Azmi (Memey Suhaiza), Liza Azulkarnain (Watie Sadali), Nabella Erwani (Marsha), Farlez Isk (Zizie Ezette, Stacy dan Akim), Kheme Rosly, RD Idewani, Ezuwan Ismail, Rashid Omar, Ridzuan Ismail, Ariff Shukor, Jeffriey Raffiey, Hazree Wahid.

Pereka lama pula antaranya seperti Hazwani Osman (Faizal Tahir dan Aizat), Azura Mazaruddin (Nana XFM), Anizam Yusof (Lisa Surihani, Ainul Aishah, Sariyanti dan Wan Sharmila), Sya Syaharani (Norliana Shamsudin), Faizal Azraff (Putri Mardiana), Nik Erwan Roseli (Dilla Syahirah, Mila dan Mimi One Nation Emcees), Erwan Asbor, Hatta Dolmat (Diana Danielle), Rizman Ruzaini (Datuk Siti Nurhaliza, Scha Alyahya, Liyana Jasmay, Dafi).

Tahun ini juga anugerah ini membuka peluang untuk pereka fesyen wanita.

Berita Harian

Advertisements

ABPBH: 'Santau' Putri Mardiana Tidak Menjadi

24 Feb

KALAU ikutkan undian melalui Facebook, artis atau selebriti yang paling tinggi undiannya adalah Fara Fauzana, diikuti oleh Scha Alyahya, Yuna dan juga Fahrin Ahmad. Berdasarkan undian itu juga, penyampai radio Hot FM itu sebenarnya layak digelar Bintang Paling Popular. Scha, Yuna dan Fahrin pula ada potensi untuk bergelar paling popular.

Tetapi itu mengikut Facebook. Jika meneliti pula undian dalam Anugerah Bintang Popular Berita Harian 2009 yang proses pengiraan undinya sedang rancak berjalan di sebuah bilik rahsia di Balai Berita, keempat-empat nama itu langsung tak masuk senarai. Tetapi jika peminat mereka memilih untuk terus memperhebatkan undian, status mereka tidak mustahil boleh berubah.

Siapa pun pilihan pembaca, ingatlah biarlah ia PILIHAN ANDA dan bukan pilihan majoriti kerana hadiah yang menanti mereka yang bertuah BUKAN berdasarkan pilihan tepat. Hadiah untuk mereka yang mengundi melalui akhbar lebih lumayan berbanding melalui SMS iaitu sebuah kereta Grand Livina, motosikal Naza dan juga berlian Habib, pakej pelancongan ke Korea Selatan, perabot Empire Furniture Classic serta pelbagai hadiah lumayan lagi.

Cuma, pengundi melalui keratan borang di Berita Harian/Berita Minggu perlu menulis sebab mereka memilih seseorang calon untuk menjadi Bintang Paling Popular mereka. Ia bukanlah slogan cuma sedikit kata-kata kreatif dalam tidak lebih daripada 15 patah perkataan. Untuk pengundi melalui SMS pula, telefon bimbit, komputer riba, kamera digital, iPod dan MP4 menanti mereka yang bertuah.

Baiklah, kita teruskan analisis undian sepanjang minggu ini. Beberapa artis dilihat seperti tiada peminat kerana undian untuk mereka begitu sedikit. Mengikut jejak Fasha Sandha seperti yang diperkatakan minggu lalu adalah Putri Mardiana. Nampak gayanya, ‘santau’ pelakon yang berbakat besar ini tidak menjadi dalam undian final ABPBH 2009.

Begitu juga dengan Dira yang kurang menyerlah dari segi undian. Bagaimanapun, undian untuk Yuna semakin meningkat. Jika konsisten tidak mustahil dia boleh memberi saingan kepada Tiz Zaqyah dalam kategori Artis Baru Wanita Popular. Dalam kategori lelakinya pula, artis baru yang kurang menyerlah adalah Aril dan Gambit. Saingan semakin sengit untuk Akim, Black dan Hafiz.

Dalam kategori Penyampai Radio Wanita Popular, undian Leya, penyampai Hot FM dan Nana, XFM tidak memberangsangkan langsung sedangkan undian untuk Linda Onn dan Fara Fauzana kembali sengit. Begitu juga dengan Din Beramboi dalam kategori lelakinya. Malah, rakan setugas yang meriuhkan Pagi Era, Aznil Nawawi jauh meninggalkan penyampai yang turut menjadi pengkritik Raja Lawak musim ini.

Dua lagi nama calon Top 5 yang kurang menyerlah dari segi undian adalah Nik Sayyidah atau lebih dikenali dengan nama Mek Su dan Aliza Abdullah (Enot). Hello, peminat Mek Su dan Enot, bangkitlah dari lena yang panjang kerana mereka ini sebenarnya memang berbakat. Dalam kategorinya lelakinya pula, undian untuk Saiful Apek semakin meningkat dan jauh meninggalkan AC Mizal. Entah mengapa dalam undian ABPBH tahun ini, bekas hos Akademi Fantasia ini seperti tidak menyerlah langsung berbanding sebelumnya. Tidak pasti sama ada ini adalah mesej daripada peminat/pembaca yang tidak lagi mahu menerimanya kerana sudah sibuk menguruskan perniagaan bernilai RM200 juta.

Dalam kategori Pelakon TV Lelaki Popular, sesuatu yang menarik untuk diperkatakan adalah buat pertama kalinya Fahrin mula menjadi saingan kepada Remy Ishak dan Fizz Fairuz. Malah, jika undian untuk Fahrin terus konsisten, tidak mustahil dia bakal diangkat menjadi Pelakon TV Lelaki Popular. Pendek kata, ia tidak lagi menjadi laluan mudah untuk pasangan adik-beradik ini.

Kontroversi yang melanda Tiz Zaqyah juga seolah-olah menjejaskan undian terhadapnya minggu ini. Ini bagaikan berita baik untuk Scha yang terus cemerlang. Undian untuk Rozita Che Wan dan Noorkhiriah masih tidak berubah kerana barangkali sejak akhir-akhir ini pula publisiti untuk kedua-duanya begitu kurang. Untuk Rozita barangkali juga peminat mual dengan ceritanya yang tak habis-habis mengenai cinta VIP. Tak salahkan pelakon cantik ini kerana soalan yang ditanya seringnya mengenai soal cinta kerana kebetulan pula dia juga memegang gelaran janda.

Berikut adalah analisis undian untuk kategori lain: Penyanyi Lelaki Popular – cabaran sengit di antara Mawi dan Akim. Peminat Aizat dan Faizal Tahir, di manakah anda? Penyanyi Wanita Popular – memang sah tiada saingan langsung untuk Datuk Siti Nurhaliza. Penyanyi Duo/Kumpulan Popular – Meet Uncle Hussain tanpa Lan bagaikan menjejaskan populariti mereka. Malah, kehadiran Black juga tidak mampu untuk menarik undi untuk mereka dalam kategori ini. Sixth Sense juga bagaikan tidak disedari kehadiran mereka. Ya… saingan sengit memang untuk Adam & Stacy dan Bunkface. Penyanyi Nasyid Popular – setakat ini sah milik Rabbani. Pelakon Filem Lelaki Popular – undian untuk Zul Huzaimy semakin meningkat meninggalkan Farid Kamil. Mungkin kehadiran V3: Samseng Jalanan di pawagam bakal meledakkan undian untuknya. Pelakon Filem Wanita Popular – saingan sengit di antara Maya Karin, Liyana Jasmay dan Lisa Surihani. Pengacara TV Wanita Popular – saingan masih di antara Fara Fauzana dan Sarimah Ibrahim.

Undian ini adalah setakat Selasa (23 Februari 2010) saja dan ia boleh berubah. Memanglah undian hak milik kekal peminat dan pembaca Berita Harian/Berita Minggu tetapi kehadiran calon Top 5 di lokasi promosi jelajah yang akan bermula 5 Mac ini sedikit sebanyak dapat membantu dari segi undian. Road tour adalah platform untuk artis mendekati dan beramah mesra dengan pembaca dan ABPBH menyediakan peluang itu.

Berita Harian

Pak Ngah Mula Cari Penari

19 Feb

Oleh Rozdan Mazalan
rozdan@bharian.com.my

ANGGOTA kumpulan penari di bawah kendalian Pak Ngah Production.

SWATARI kumpulan kebudayaan yang bernaung di bawah PakNgah Production Sdn Bhd kini membuka pengambilan baru untuk beberapa kursus kesenian bagi sesi 2010 untuk musim ke-10.

Swatari yang dikelolakan oleh Datuk Suhaimi Mohd Zain (Pak Ngah) dan diasaskan isterinya Datin Sharifah Mahani Syed Kassim kini sudah mempunyai lebih 100 pelajar termasuk kanak-kanak sekitar Lembah Klang.

Menurut Pak Ngah, terdapat dua kursus disediakan bagi kanak-kanak dan dewasa mendalami kesenian tradisional yang semakin dilupai ini.

“Kita menyediakan dua kursus iaitu Asas dan Lanjutan yang dikendalikan sembilan tenaga pengajar sepenuh masa dan jemputan yang berpengalaman.

“Kepada mereka yang berminat dalam bidang teater dan lakonan, kami juga memperluaskan bidang pembelajaran ini untuk kelas asas teater kanak-kanak yang berumur tujuh hingga 12 tahun dan kelas Makyong di bawah bimbingan Norzizi Zulkifli,” katanya.

Artistari utama Swatari terdiri daripada 20 penari sepenuh masa di bawah bimbingan koreografer berpengalaman. Selain membuat persembahan kebudayaan di dalam dan luar negara, kumpulan ini juga memeterai kontrak bersama Kementerian Pelancongan Malaysia (MTC) selama enam tahun berturut-turut. Tujuannya adalah untuk menarik minat generasi masa kini mengenali lebih dekat mengenai kebudayaan seni tari Melayu melalui program pembelajaran asas tari joget, zapin dan inang.


PAK NGAH menerangkan sesuatu kepada isterinya, Sharifah Mahani.

“Kami mempunyai kumpulan pelapis dari kalangan peserta yang sudah menamatkan sesi pembelajaran yang dinamakan ‘core-group’. Mereka akan diberi pendedahan mengenai pelbagai jenis tarian untuk ke tahap yang lebih baik.

“TehKopi Swatari adalah satu projek kolaborasi pertama yang menggabungkan Swatari dengan PakNgah Production Sdn Bhd di mana membabitkan seluruh warga kerja kedua ini. Produksi kecil ini berjaya mencapai matlamat seperti yang dikehendaki dengan kehadiran ramai tetamu jemputan,” katanya.

Antara pencapaian yang membanggakan buat Swatari seperti memenangi Anugerah Persembahan Terbaik Juara Lagu ke-17 menerusi lagu Nirmala oleh Datuk Siti Nurhaliza. Selain memenangi piala emas dalam kategori persembahan terbaik dalam Asia Pasifik Youth Arts Festival yang berlangsung di Shen Zhen, China dan mewakili negara ke Dream Stage Of Asian Children Festival 2008, Tokyo, Jepun.

Kepada sesiapa yang berminat (kanak-kanak dan dewasa) untuk menyertai asas tari ini boleh mendaftar diri di PakNgah Production Sdn Bhd, Prima Setapak Business Centre, 30-1, Jalan Prima Setapak 3, Off Jalan Genting Kelang, Kuala Lumpur. Sebarang pertanyaan dan maklumat boleh menghubungi 03-40237978 atau 019-3819349 (Mak Ngah).

Kelas akan diadakan setiap Sabtu dan Ahad jam 2.30 hingga 4.20 petang setiap minggu.

Berita Harian

Satu Suara Yang 'Gempak'!

17 Feb

Oleh Farihad Shalla Mahmud
farihad@bharian.com.my

SITI diapit Aizat (kiri) dan Faizal menghasilkan gandingan padu.

Gandingan vokal Siti, faizal dan Aizat di pentas IB tidak menghampakan

TIADA apa yang perlu dipertikaikan lagi. Segala persoalan mengapa Datuk Siti Nurhaliza menganjurkan konsert Satu Suara yang menampilkan Aizat dan Faizal Tahir akhirnya terjawab apabila dua penyanyi itu membuktikan bahawa mereka memang layak untuk menggalas tanggungjawab itu.

Mungkin sebelum ini ada yang bersikap skeptikal mengatakan apakah Faizal dan Aizat bersedia untuk menakluki tempat yang bukan calang-calang itu, sedangkan usia mereka dalam bidang seni tidaklah lama mana jika dibandingkan dengan ramai penyanyi senior lain.

Bagaimanapun, dalam nada tenang, Siti berkata dia percaya dan yakin kedua-dua penyanyi ini mampu menghiburkan pengunjung Istana Budaya (IB) dengan gaya dan persembahan mereka tersendiri.

Ternyata penilaian Siti terhadap dua penyanyi itu memang tidak tersasar. Selama lebih dua jam, persembahan Aizat dan Faizal nyata tidak menghampakan. Pentas penuh berprestij yang sebelum ini dilihat ‘suci’ kini sudah dicemari dengan irama rock yang cukup bertenaga dan menggegarkan suasana. Bukan tercemar dalam erti kata yang negatif, tetapi aura rock muzik rock sudah meresapi atmosfera IB.

Biarpun tidak sehebat tempat terbuka namun penonton masih boleh menghayati irama rock itu tanpa perlu segan dan ragu serta dibatasi dengan protokol yang mungkin tidak begitu sesuai untuk konsert rock. Mereka bebas menyanyi, menari dan mengikuti rentak lagu. Aizat dan Faizal berjaya menjadikan konsert mereka itu sebagai satu permulaan yang baik untuk tahun 2010 ini.


FAIZAL dan Aizat mempamerkan kehebatan masing-masing

Persembahan dibuka dengan lagu Saya Anak Malaysia, yang pernah dipopularkan oleh Dr Sam Rasputin suatu ketika dulu. Lagu yang disampaikan secara duet itu diubah sedikit liriknya untuk memperkenalkan asal usul kedua penyanyi berkenaan. Ketika lagi itu dinyanyikan, Aizat tampil keseorangan meneruskan persembahan.

Walaupun ini penampilan pertama dalam sebuah konsert berskala mega, Aizat bijak mengimbangi suasana. Tidak nampak gugup. Aizat santai ketika menyanyi. Tarikan utama penyanyi ini sudah pasti menerusi lagunya yang membuai perasaan serta vokalnya yang mantap. Satu demi satu lagu popularnya dinyanyikan. Ada ketika, dia menyanyi sambil memetik gitar ajaibnya.

Begitupun, Aizat perlu berbuat sesuatu bagi memantapkan lagi persembahannya iaitu memperbaiki teknik komunikasi bersama penonton.

“Aizat memang ada masalah dari segi komunikasi. Disebabkan itulah ketika kata-kata aluan, Aizat menggunakan teknik nyanyian dan memetik gitar sewaktu berbicara dengan penonton. Itu juga adalah satu kelainan,” katanya ketika ditemui selepas konsert itu berakhir.


DISEBALIK muzik rock, Siti tampil dengan imej feminin.

Selama 45 minit membuat persembahan, Aizat akui detik itu adalah kenangan manis buatnya.

“Ini pengalaman hebat dan tak mungkin dilupakan. Aizat tidak menyangka menempuh saat seperti ini. Selama 45 minit membuat persembahan, Aizat akui ia belum memuaskan. Mungkin untuk hari seterusnya nanti, Aizat akan beri yang lebih baik lagi,” katanya yang menyampaikan rangkaian lagu popularnya seperti Kau Aku, Fikirlah, Susun Silang Kata, Lagu Kita, Pergi dan Hanya Kau Yang Mampu. Kesempatan itu juga digunakan Aizat menyanyikan lagu secara medley dari kumpulan yang menjadi idolanya iaitu The Beatles.

Faizal lepas geram?

KALI terakhir membuat persembahan di khalayak ramai ketika Anugerah Juara Lagu lalu. Ketika itu, Faizal menyanyikan lagu Bencinta dalam keadaan bertongkat. Namun pada malam itu, tongkat itu tidak kelihatan. Dengan kudrat yang ada, Faizal memberikan hiburan terbaik buat penonton di IB yang sudah awal membeli tiket bagai menyaksikan konsert itu.

“Terus terang, kaki saya memang sakit. Saya mula terasa sewaktu naik ke pentas untuk menyanyikan rangkaian lagu popular Queen. Tapi saya tak mahu memikirkan kesakitan itu kerana tanggungjawab pada masa itu untuk menghiburkan mereka menyaksikan persembahan ini.

“Namun, saya tak mahu mengatakan yang sanggup mengambil risiko kerana menyanyi dalam keadaan sakit. Tapi, itu tanggungjawab saya pada penonton dan tidak ada apa yang lebih membuatkan saya gembira dan puas selain mendengar mereka terhibur,” kata Faizal yang masih belum pulih sepenuhnya itu.

Biarpun dikatakan sakit, namun melihat kepada aksi penyanyi lagu Mahakarya Cinta ini, dia tetap aktif dan dilihat seolah-olah melepaskan geram dengan membuat aksi yang inonim dengannya.

“Ini bukan lepas geram seperti yang sering disangkakan. Pada saya, ini adalah kerja saya dan saya harus lakukan dengan baik dan mengikut cita rasa dan muzik saya. Orang sering ingat yang saya sama macam di atas pentas. Kalau dipentas, memang aksi saya agak aktif atau macam ‘brutal’ tapi di luar tidak begitu,” jelasnya.

Sementara itu, persembahan yang ditunggu-tunggu penonton di konsert 1 Suara ini adalah kemunculan Siti yang menyanyikan lagu rock. Selain berduet dengan Aizat dan Faizal menerusi lagu yang pernah dipopularkan kumpulan penyanyi lain, dia juga menyanyikan lagu popularnya Biarlah Rahsia yang digubah kembali muziknya bagi menepati tema konsert itu.

Tak perlu bersuara serak ataupun menampilkan aksi agresif, Siti tetap mempunyai elemen rock. Malah, sehingga kini masih terngiang-ngiang lagu Sejati dari kumpulan Wings yang dibawakan dalam konsert itu.

‘Dari segi lagu, Siti berbincang dengan mereka dan selepas masing-masing bersetuju, barulah kita fikirkan rentak apa yang sesuai untuk dinyanyikan. Melihat persembahan malam ini, Siti gembira dan puas hati.

“Berdasarkan sambutan, itu sudah cukup menggambarkan satu kejayaan buat mereka. Harapan Siti moga mereka dapat buat yang lebih baik lagi selepas ini,” kata Siti.

Mengenai pakaiannya pada konsert ini yang hampir dengan konsert solo sebelumnya ini, Siti menjelaskan dia mahu muncul lebih feminin manakala Faizal dan Aizat pula dibiarkan dengan imej rock.

“Memang Siti minta pada pereka pakaian Siti supaya menampakkan Siti lebih feminin. Pada Siti, biarlah mereka saja yang tampil dengan imej rock,” katanya.

Konsert pembukaan yang juga Malam Gala Yayasan Malaysia itu turut dihadiri Yang Di-Pertua Negeri Melaka, Tun Mohd Khalil Yaakob dan isteri serta mantan Perdana Menteri Tun Dr. Mahathir Mohamad bersama Tun Dr Siti Hasmah Mohd Ali.

Konsert terbitan Siti Nurhaliza Productions (M) Sdn. Bhd. (SNP) dengan kerjasama IB ini diketuai oleh Jennifer Thompson dengan menggunakan tujuh pemuzik profesional. Ia dipimpin oleh pengarah muzik, Sze Wan diiringi 20 pemain muzik Orkestra Simfoni Kebangsaan.

Berita Harian

ABPBH 2009: Tiada Tempat Lagi Untuk Fasha?

17 Feb


Fasha Sandha

Undian untuk Scha Al Yahya, Fahrin Ahmad semakin meningkat

SEJAK terpalit dengan pelbagai kontroversi, ramai yang berpendapat bahawa Fasha Sandha tidak lagi popular apatah lagi dia bagaikan ‘digam’ media. Tetapi apabila namanya tersenarai dalam Top 5 Anugerah Bintang Popular Berita Harian 2009, ramai yang agak terkejut. Namun setelah hampir empat minggu undian berjalan, jumlah undi terhadapnya nyata tidak langsung memberangsangkan berbanding pada minggu pertama.

Malah, undi terhadap calon Pelakon TV Wanita Popular ini adalah paling corot berbanding keseluruhan artis Top5 yang lain. Barangkali, impak pelbagai kontroversi yang melanda diri akhirnya mula memberi kesan. Pelakon cantik Rozita Che Wan juga mengalami nasib yang sama. Sejak undian terbuka, peminat hiburan bagaikan tidak nampak kehadiran aktres bermata galak dan bijak bergaya ini.

Undian paling memberangsangkan dalam kategori ini milik Scha Al Yahya. Wataknya sebagai Dania dalam drama bersiri popular Awan Dania begitu melekat di hati peminat. Jika undian sebegini berterusan, tidak mustahil trofi kategori ini bakal milik bekas teman wanita Fahrin Ahmad ini.

Bercakap mengenai Fahrin, berita baik mengenai calon kategori Pelakon TV Lelaki Popular ini adalah undian terhadapnya naik mendadak minggu ini dan jauh meninggalkan Fizo Omar. Tetapi saingan masih lagi milik Remy Ishak dan Fizz Fairuz. Impak drama bersiri Nur Kasih begitu kuat sehingga sukar untuk calon lain mengatasinya. Malah Aaron Aziz yang tinggi undiannya dalam kategori Pelakon Filem Lelaki Popular juga sukar untuk menyaingi pasangan ‘adik beradik’ ini.

Undian untuk calon lain dalam kategori ini seperti Afdlin Shauki dan Zul Huzaimy juga semakin baik. Tetapi saingan sengit masih milik wajah eksklusif Astro, Aaron dan cikgu baru Akademi Fantasia musim kelapan, Que Haidar.


DARI kiri, Faizal Tahir, Mawi, Liyana Jasmay dan Aizat.

Bagi kategori Pelakon Filem Wanita Popular pula, Diana Danielle dan Sharifah Amani belum mampu menarik perhatian pengundi. Undian mereka paling bawah berbanding Lisa Surihani yang semakin naik jumlah undiannya. Malah, aktres yang kononnya menjadi rebutan production house tetapi sukar dimiliki kerana menjadi milik Astro dan Metrowealth ini, menjadi saingan kuat kepada Maya Karin.

Minggu ini juga menyaksikan peningkatan jumlah undi yang semakin baik untuk Liyana Jasmay. Malah sejak beberapa hari ini undiannya dilihat begitu konsisten.

Dalam kategori Pengacara TV Lelaki Popular, setakat ini Aznil Nawawi bagaikan tiada tandingan. Malah Ally Iskandar dan Faizal Ismail yang membantu melonjakkan rating Anugerah Juara Lagu ke-24 tidak mampu mengatasi Aznil. Dalam kategori wanita pula, jika minggu lalu ia menjadi milik Sarimah Ibrahim, yang kini diamanahkan untuk mengacarakan AF8 tetapi kini Fara Fauzana mula menunjukkan taringnya sedangkan Raja Azura semakin ketinggalan.

Begitu juga dalam kategori Penyampai Radio Wanita Popular, undian Fara mula mengatasi Linda Onn. Namun undian untuk penyampai radio XFM, Nana kurang memberangsangkan langsung. Untuk kategori lelaki pula, undian terhadap Faizal pula semakin baik. Malah jika berterusan, barangkali ia boleh terus kekal menjadi milik FBI. Tetapi perlu diingatkan bahawa peminat masih ada lebih kurang sebulan lagi untuk mengundi calon favourite mereka.


DARI kiri, Afdlin Shauki, Scha Al Yahya, Aznil dan Sarimah Ibrahim.

Sekali lagi diingatkan, pilihlah calon PILIHAN SENDIRI dan bukan PILIHAN MAJORITI.

Dalam kategori Penyanyi Lelaki Popular pula, undian terhadap Aizat dan Faizal Tahir semakin meningkat dan mungkin tidak lagi memberi laluan mudah untuk penyandang tahun lalu, Mawi. Bangkitlah peminat Mawi kerana jika undian sebegini berterusan, Mawi akan terus tersingkir dan hilang ‘World’nya. Undian untuk Akim dan Adam pula semakin menurun. Barangkali benarlah kata sesetengah pemerhati dunia muzik, ia bakal menjadi milik Aizat dan tidak mustahil juga Faizal Tahir. Atau Mawi sebagai juara bertahan.

Usah lagi berteka-teki mengenai kategori Penyanyi Wanita Popular kerana Siti Nurhaliza boleh dikatakan tiada saingan langsung. Mana perginya peminat Stacy yang khabarnya begitu beriya-iya mahu menggempur undian ABPBH kali ini? Undian ke atas Yuna pula tidak langsung meninggalkan impak walaupun dikatakan sudah menarik perhatian syarikat rakaman luar negara. Itu memang berita baik tetapi yang tidak baiknya adalah Yuna tidak dapat menyertai promosi jelajah ABPBH yang akan bermula 5 Mac ini. Malah, Yuna juga tidak akan bersama-sama pada malam kemuncak 4 April ini di Arena Of Stars, Genting Highlands.

INFO: Berikut adalah undian dalam kategori lain (sehingga 15 Februari):

Penyanyi Duo/Kumpulan Popular – saingan di antara Black Meet Uncle Hussain dan Adam & Stacy.

Penyanyi Nasyid Popular – saingan di antara Rabbani dan Hijjaz.

Artis Komedi Lelaki Popular – saingan di antara Nabil dan Afdlin Shauki.

Artis Komedi Wanita Popular – saingan di antara Kenchana dan Noorkhiriah.

Artis Baru Lelaki Popular – saingan di antara Hafiz dan Black (Mentor).

Artis Baru Wanita Popular – saingan Tiz Zaqyah dan Isma.

Berita Harian

Mahu Bukti 'Suara Jantan'

15 Feb

Oleh Rozdan Mazalan
rozdan@bharian.com.my

Nabil

TIDAK salah sekiranya ingin mencuba sesuatu yang baru dalam hidup kerana orang kata belum cuba belum tahu hasilnya. Sebelum ini Nabil hebat di pentas sebagai pelakon komedi sehingga diiktiraf peminat dengan gelaran Bintang Paling Popular, Anugerah Bintang Popular Berita Harian 2008.

Namun bagaimana pula percubaan pertamanya dalam bidang nyanyian? Hip difahamkan dia bakal menerbitkan album solo tidak lama lagi. Berbekalkan ‘suara jantan’ yang dimilikinya, bolehkah Nabil menyanyi?

Menurutnya, percubaannya dalam bidang nyanyian bukan kerana dia memiliki bakat untuk menyaingi penyanyi sedia ada tetapi berniat untuk mengembangkan cabang seni yang dilihat mempunyai ruang lingkup yang amat luas.

“Pada mulanya saya terfikir untuk membuatnya sebagai pelaburan dalam jangka panjang. Sebenarnya, saya bukanlah hebat sangat menyanyi tetapi selepas idea itu disuarakan dan berbincang dengan Ajai, dia memberi semangat untuk saya mencuba.

“Album ini adalah album komedi dan saya bukanlah menyanyi mengikut lenggok suara, sebutan dan ‘pitching’ yang betul tetapi hanya rap untuk menyampaikan penceritaan di dalam lagu itu.

“Sebenarnya sudah lama kita tidak mendengar lagu komedi seperti yang pernah dinyanyikan oleh Jalil Hamid, Salih Yaakob, Saiful Apek yang menyampaikan nasihat dalam bentuk jenaka,” katanya yang ditemui di studio milik Ajai, Wake The Baby baru-baru ini.

Menurut Nabil, sehingga kini tiga lagu sudah siap sepenuhnya dan sudah mula boleh didengar menerusi radio tempatan.

“Buat masa ini kami menyiapkan tiga lagu dulu dan saya memilih lagu Lu Pikirlah Sendiri sebagai single pertama. Lagu ini adalah ciptaan Ajai dan lirik saya sendiri. Ia menceritakan kehidupan saya dulu dan sekarang dalam bentuk rap.

“Saya bukanlah pemuzik rap tetapi suara saya sudah tidak boleh pergi jauh dan Ajai menasihatkan saya buat rap saja. Dua lagu lagi yang sudah siap iaitu Barang Baik dan Ambillah.

“Kesemua lagu ini adalah lirik saya sendiri yang dibuat secara spontan ketika bersembang-sembang dengan Ajai. Setiap lagu lebih kepada keadaan semasa dan nasihat.

“Dalam lagu ini juga saya bergandingan dengan Ajai dan Dali (Ahli Fikir) dan saya ada memasang impian untuk berduet dengan Datuk Siti Nurhaliza dan Adibah Noor suatu masa nanti,” katanya yang kini kembali sibuk dengan rakaman Ewah-Ewah yang dijangka menjalani penggambaran satu bulan setengah bermula Februari ini dan Pondok-Pondok (Mac) serta Simpang 3 (April).

Penerbit dan komposer, Ajai berkata, idea mengambil Nabil untuk merakamkan album di bawah syarikat miliknya tercetus sebaik saja Nabil keluar daripada program Raja Lawak.

“Sebaik saja program Raja Lawak musim kedua habis dan mengumumkan Nabil sebagai juaranya, saya sudah terfikir untuk membantu dia dalam bidang muzik ini.

“Namun saya juga memikirkan sekiranya populariti sedang melonjak tinggi, saya tidak mahu terlalu tergesa-gesa mengambil kesempatan untuk menarik dia dalam bidang muzik. Kini selepas dua tahun, saya rasa inilah masa yang sangat sesuai saya memulakan hasrat itu dan kebetulan dengan filem lakonannya Lu Pikirlah Sendiri de Movie yang akan ditayangkan pada 11 Februari ini.

“Saya juga nampak Nabil mempunyai satu kelebihan di dalam penghasilan lirik. Kebanyakan lirik yang dibuatnya adalah spontan dan realistik. Jika hendak ikutkan, Nabil perlu mengambil masa sedikit sekiranya dia betul-betul ingin menjadi penyanyi.

“Buat masa ini dia hanya rap saja dalam lagu itu tetapi ia menarik apabila ia menepati dengan sentuhan lirik dan muzik yang mengikut trend masa kini. Kerja saya adalah untuk mencantikkan dan saya cukup berpuashati dengan hasil kerja itu,” kata Ajai.

‘Serah kepada takdir untuk menang ABP’

SEBAIK diangkat sebagai juara Raja Lawak musim kedua pada 2007, populariti Nabil semakin melonjak dengan gelaran Artis Paling Popular ABPBH. Sejak itu rezekinya mencurah-curah diterima.

Nabil juga tidak menafikan, ABPBH adalah landasan terbaik buat artis tempatan dikenali disamping mudah untuk menerima pelbagai tawaran lakonannya.

Tahun ini sekali lagi Nabil dicalonkan untuk dua kategori iaitu Pengacara TV Lelaki Popular dan Artis Komedi Lelaki Popular.

“Saya tidaklah meletakkan harapan yang tinggi untuk memenangi ABPBH tahun ini, terserah kepada takdir, jika ada rezeki adalah.

“Kemenangan di ABPBH adalah satu bonus kepada saya dan juga calon yang lain kerana saya percaya setiap calon adalah yang terbaik. Pengiktirafan itu adalah Bintang Paling Popular dan bukannya kategori Artis Terbaik. Bagi saya Popular dan Terbaik itu adalah suatu yang berbeza.

“Mereka yang dicalon semuanya antara yang terbaik seperti Afdlin Shauki, AC Mizal, Saiful Apek dan tidak kurangnya Zizan. Bagi saya tidak perlu takut pada diri sendiri sekiranya saya tewas di tangan orang baru. Tidak ada benda yang kekal dalam dunia ini.

“Saya akan sentiasa berusaha untuk menjadi yang ‘terbaik’ dan populariti itu membantu untuk saya menjadi yang terbaik,” katanya yang tidak mahu memikirkan langsung mengenai kemenangan.

Menurutnya, merasai berada di kemuncak kegemilangan adalah suatu yang tidak pernah dijangkakan lebih-lebih lagi dalam masa yang agak singkat berbanding artis lain.

“Saya sudah merasa bagaimana menjadi Bintang Paling Popular dan ia bukanlah suatu yang pernah saya jangkakan. Memang pengiktirafan itu adalah suatu yang terbesar diberikan pengundi kepada saya. Namun saya sedaya upaya mahu memberikan yang terbaik selepas menerima pengiktirafan itu,” katanya.

Berita Harian

Mahu Contohi Datuk Siti

11 Feb

Oleh Farihad Shalla Mahmud
farihad@bharian.com.my

FOUZIAH bersama rangkaian produk kecantikan Alaisyah

Fouziah Gous tidak mahu fikir soal saingan, setiap pelakon milik identiti sendiri

SUATU ketika dulu, dia dilihat sebagai antara bintang baru yang bakal bersinar dalam dunia lakonan. Apatah lagi pada masa itu, tawaran berlakon datang mencurah-curah membuatkan dia ada kalanya tak menang tangan untuk menerimanya. Malah, dalam senarai pelakon yang seangkatan dengannya, dialah antara yang menonjol.

Namun sejak kebelakangan ini, kerdipan bintang pelakon bernama Nor Fouziah Mohd Gous ini semakin pudar berbanding sewaktu zaman kemunculannya dulu. Maaf cakap, Fouziah bagaikan ditenggelami dengan kebanjiran pelakon baru yang tumbuh bagai cendawan selepas hujan. Apakah aktres berdarah kacukan Melayu, Cina dan Pakistan ini sedar akan situasi itu ataupun dia masih lagi berada di alam khayalan?

Ketika diajukan pertanyaan itu kepada si empunya diri, Fouziah menyedari hakikat itu. Namun dia melihat perkara itu sebagai sesuatu yang positif.

“Dalam hal ini saya langsung tidak memikirkan soal persaingan. Bagi saya, setiap pelakon itu mempunyai identiti mereka yang tersendiri. Saya mahu menjadikan Datuk Siti Nurhaliza sebagai contoh iaitu selama 15 tahun menjadi artis, dia masih mampu mengekalkan identiti dirinya walaupun sekarang ini dia sudah pun bergelar isteri.

“Dengan itu, biarlah saya menjadi diri saya sendiri tanpa perlu meniru orang lain. Apa yang anda lihat hari ini, adalah diri saya sendiri dan saya takkan mengubah diri saya semata-mata mahu memuaskan hati orang lain,” kata Fouziah ketika ditemui pada sidang akhbar pengumumannya sebagai duta terbaru produk Alaisyah di Hotel Royale Chulan, Jalan Conlay, Kuala Lumpur, baru-baru ini.


TAK mahu gadai identiti tersendiri semata-mata untuk memuaskan hati pihak lain.

Hadir sama pada majlis itu ialah Pengarah Tohtonku Sdn Bhd, Jasper Lim.

Katanya, untuk terus kekal dalam bidang ini, dia mengamalkan dua perkara iaitu sentiasa berdisiplin dan menjaga perlakuan diri kerana itulah benteng yang dapat menangkis gosip yang dilemparkan padanya.

Bukan saja dikatakan kemilau bintangnya sudah tidak berkelip lagi, tetapi mutu lakonannya juga sering menjadi bahan pertikaian ramai. Dia dikatakan tidak mempunyai ekspresi ketika berlakon, gagal menjiwai watak dan kejayaannya dalam bidang ini banyak dibantu oleh seraut wajah jelitanya saja.

Buktinya, lakonannya sebagai Lana menerusi buah tangan terbarunya yang berjudul 2 Hati 1 Jiwa membuatkan ramai pihak meluat kerana dia dilihat terlalu gedik dan mengada-ngada.

Biarpun kenyataan itu amat pahit untuk ditelan, namun bekas pramugari Sistem Penerbangan Malaysia (MAS) ini tetap tenang sewaktu menjawab pertanyaan nakal itu.

“Saya tak kisah apapun yang orang ingin cakap pasal saya. Pada saya, apapun pandangan yang diberikan, ia adalah satu kritikan yang membina untuk kemajuan karier saya. Lagipun, saya memang suka pada kritikan dan saya melihat apa yang dikatakan orang itu sebagai sesuatu yang positif.

“Mana-mana kritikan yang saya rasa mampu memperbaiki prestasi lakonan saya, saya akan ambil dan perbaiki mana yang perlu,” katanya yang menganggap setiap kritikan itu adalah satu proses pembelajaran buatnya.

Bagi menunjukkan komitmennya terhadap bidang lakonan, Fouziah berkata dia juga sedang dalam peringkat mempelajari mengenai hal ehwal belakang tabir sebuah produksi.

“Walaupun saya seorang pelakon tapi itu bukanlah bermakna saya hanya berada di depan kamera saja. Saya juga mengambil inisiatif untuk bertanyakan perkara di belakang tabir. Kebetulan saya diberi peluang untuk berlakon di bawah arahan ramai pengarah, jadi kesempatan itu saya gunakan untuk menimba pengalaman. Pengetahuan ini perlu untuk seorang aktres seperti saya,” kata aktres berambut cantik ini.

Amal petua tradisional untuk kecantikan

TAK siapa dapat menafikan kecantikan yang ada pada seraut wajah milik Fouziah. Keayuan wajahnya memang asli. Rambutnya yang hitam berkilat membuatkan ramai yang berasa cemburu terhadapnya. Namun tahukah bahawa semua itu tidak diperoleh dengan jalan mudah. Mula mengamalkan penjagaan sejak kecil lagi, dedah Fouziah, kecantikannya itu semuanya dari bahan semula jadi.

“Memang sejak kecil lagi saya sudah didedahkan dengan petua turun temurun. Contohnya, rambut saya ini memang saya amalkan menyapu daun bunga raya yang ditumbuk. Sebab itu dia hitam, lebat dan berkilat. Dan saya juga kurang minum minuman yang berais kerana ia memang tidak baik untuk kesihatan dalaman,” katanya.

Mengenai tanggungjawab barunya sebagai duta produk kecantikan Alaisyah keluaran Tohtonku, Fouziah berkata dia mengambil masa yang agak lama sebelum bersetuju untuk menjadi jurucakap produk kecantikan itu.

“Saya didatangi syarikat kosmetik itu dua tahun lepas. Selepas mencubanya dan mendapati ia memberi kesan yang positif, jadi saya tak teragak-agak untuk menerima tawarannya itu.

“Saya tidak mahu sekadar menjadi penghias wajah dan menipu peminat. Jadi lebih baik saya menggunakannya terlebih dahulu sebelum saya meyakinkan pengguna terhadap kebaikan produk itu,” kata Fouziah yang mengikat kontrak dengan syarikat kosmetik itu selama dua tahun.

Berita Harian